Der Spielmacher

Surat Cinta: Tuhan Tolonglah Sampaikan Sejuta sayangku untuknya

Mar
06

Ada Band feat Gita Gutawa – Yang Terbaik Untukmu

Teringat masa kecilku,
kau peluk dan kau manja,
Indahnya saat itu,
buatku melambung,
di sisimu, terngiang,
Hangat nafas segar harum tubuhmu,
kau tuturkan segala,
mimpi-mimpi serta harapanmu

Kau ingin ku menjadi,
yang terbaik bagimu,
patuhi perintahmu,
jauhkan godaan,
yang mungkin kulakukan,
dalam waktuku beranjak dewasa,
jangan sampai, membuatku,
terbelenggu jatuh dan terinjak

Tuhan tolonglah,
sampaikan sejuta sayangku untuknya
Ku t’rus berjanji,
‘tak kan khianati pintanya

Ayah dengarlah,
betapa sesungguhnya ku mencintaimu
‘Kan ku buktikan,
ku mampu penuhi maumu

Andaikan detik itu,
kan bergulir kembali,
kurindukan suasana,
basuh jiwaku,
membahagiakan aku,
yang haus akan kasih dan sayangmu,
‘tuk wujudkan,
segala sesuatu yang pernah terlewati

Entah kenapa hari ini (tulisan ini dibuat tanggal 5 Maret 2007), diawali waktu gw bangun (sekitar jam 02.30) waktu gw nyalain komputer buat ngerjan tugas. Gw ngerasa pengen banget ndengerin lagu ini. Pertamanya sih biasa-biasa aja dengernya tapi entah untuk yg keberapa kali (maklum kebiasaan gw klo denger mp3 itu di playlist cuma satu lagu doang). Gw kok jadi ngerasa bersalah saat denger lagu ini. Dan tanpa sadar gw pun nangis, beneran nangis bukan akting, padahal gw itu paling susah yg namanya nangis, buktinya ribuan muhasabah berlalu tanpa linangan air mata.

Penyebabnya adalah lirik lagu ini benar-benar nyinggung gw. Soalnya memang bisa dikatakan hubungan gw ama bokap gw itu agak aneh dibandingkan sama hubungan anak dengan bapaknya yang lain. Gw sampai lupa kapan terakhir gw sama bapak itu ngobrol santai, bercanda bareng atau ngelakuin ‘hal-hal gak penting’ layaknya yang lain. Itu semua bukan karena bapak sibuk atau gw yg jarang pulang keseringan di kos (mmm… klo yg satu ini mungkin bener), Ini mungkin terjadi sejak gw di SMP atau mungkin SD waktu akhir-akhir ya? Ya bisa dikatakan sejak saat itu hubungan gw sama bapak agak dingin, malah klo ngomong sering pakai perantara, biasanya ibu yg sering berperan sebagai perantara ini. Aneh memang padahal sama-sama pake bahasa Indonesia, walau terkadang dicampur pake bahasa Jawa. Lain dengan hubungan gw sama ibu bener-bener hangat, malah klo gw gak pulang-pulang ibu pasti nelepon. trus klo gw pulang ke rumah pasti dibeliin banyak makanan.

Lalu sebabnya apaan? Wah gw juga gak tahu deh. Tapi gw punya sebuah hipotesa, yaitu karena gw ama bapak itu bener-bener mirip, baik dari tampang, sifat bahkan sampai kelakuan. Gw ama bapak itu sama-sama keras kepala, jadi klo udah punya keyakinan pasti gak mau dengerin kata orang lain, itu sebabnya dulu waktu gw beranjak dewasa, jadi saat hormon-hormon gw mulai bekerja, sering banget gw berantem tuh ama bapak. Bisa dikatakan waktu SMP itu gw kesel banget ama bapak, moso’ pulang malem dimarahin (ini bener-bener dodol emang gw, ya iyalah moso’ sekolah masuknya pagi, pulangnya malem), ya maklumlah dulu masih muda, pikirannya pendek. Bahkan hal-hal sepele gak penting sering bikin gw kesel ama bapak. Tapi ya karena dua-duanya sama-sama keras ya udah. Yang kedua adalah gw sama bapak itu sama-sama gak bisa ngungkapin perasaan yang sebenarnya, jadi gengsian gitu. Gw ingat kalo gw punya prestasi apapun gak pernah bapak itu ngasih selamat ke gw. Dulu sih gw pikir gw gak dihargain banget, tapi seiring berjalannya waktu, gw pun ngerti bahwa sebetulnya bapak itu seneng juga tapi ya itu tadi, bapak itu mirip kayak gw yang gak pandai mengungkapkan perasaannya. Walaupun bapak itu tampangnya cuek dan terkesan gak peduli ama gw, gw tahu sebetulnya dia itu sayang banget ama gw.

Teringat masa kecilku, Kau peluk dan kau manja …

Kalo ingat waktu gw kecil, sebetulnya sering banget gw ama bapak jalan2 bareng. Dan dulu gak kayak sekarang gw lebih senang jalan ama bapak dibandingkan ibu. Kejadian lucu pun sering terjadi klo pas gw berdua ama bapak. Waktu ibu ngelahirin adik gw (umur gw 3.5 tahun). Praktis seminggu ibu di rumah sakit, gw berdua doang ama bapak. Waktu itu kemana-mana gw ngikutin bapak dari ke kantor bahkan klo bapak lagi ke kamar mandi gw ngikutin ampe di pintunya, walau udah di depan pintu gw tetap aja minta bapak buat ngomong trus biar gw ga ngerasa takut, jadi bapak mandi sambil ngajak ngobrol gw. Wah bener-bener sabar banget bapak. Kenangan gw yg lain waktu kecil ama bapak adalah klo gw disuapin ama bapak dan makanannya itu sayur berkuah panas, gw ga mau, jadi gw minta ditiupin, tapi bukannya ditiup ama bapak malah diseruput semua kuahnya. Hahahaha, aduh jadi kangen masa-masa itu

Andaikan detik itu kan bergulir kembali ….

Salah satu kejadian lain yg paling gw inget waktu jalan2 ama bapak adalah saat gw ama bapak pergi mo ke mana gitu (gw lupa kemana). Eh orangnya lagi ga ada di rumah, ya udah akhirnya bapak ngajak ke suatu mal (ini gw juga lupa apa nama malnya). Trus, ya biasalah sebagai anak kecil tempat pertama yang gw tuju adalah tempat mainan. Waktu itu gw minta beliin mainan (gw lupa antara robot2an sama mobil2an tapi model truk yg pastinya gede baget). Waktu itu gw inget banget harganya Rp 45.000, waktu jaman segitu (1990-gw masih 4 tahun) itu mahal banget. So pasti bapak gak punya duit segitu, maklum dulu bapak selain kerja juga sambil kuliah, jadi harus benar-benar cermat klo ngeluarin duit. Yang gw suka dan salut pada saat itu adalah bapak gak marahin dan bentak-bentak gw (seperti lazimnya orangtua lain). Dia malah ngajak gw keluar trus beliin gw es krim trus dia bilang (ampe sekarang gw masih inget jelas apa yg dia bilang) “Jar, lebih enak mana kalo beli mainan itu pake duit bapak sekarang atau pake duit Anjar nanti klo Anjar udah gede dan udah kerja trus punya duit sendiri?”, waktu itu spontan gw jawab enakan pake duit Anjar sendiri. Pertanyaan ini terus terngiang di telinga gw ampe sekarang. Sejak saat itu bisa dikatakan gw ga pernah lagi minta dibeliin sesuatu ama orangtua gw. Soalnya ampe sekarang gw masih nyeselin permintaan gw minta mainan mahal banget itu padahal dulu kondisi orangtua gw benar-benar lagi berhemat banget. Maafin Anjar ya Pak. Pasti nanti mainan itu Anjar beli pake duit Anjar sendiri.

Kau ingin ku menjadi yang terbaik bagimu…

Dulu waktu kecil gw seneng banget klo jalan2 ama bapak. Walaupun gak seperti temen2 gw yg lain yg naik mobil yg nyaman menuju tempat2 wisata keren. Gw ama bapak cuma berdua naik motor vespa tua (setelah motor tua ini dijual 10 tahun lalu, gw ga tahu nasibnya sekarang), keliling Jakarta doang, dulu setiap lewat daerah atau tempat-tempat tertentu bapak kasih tahu ini daerah atau tempat apa. Jadi mungkin itu sebabnya sampai sekarang gw gak pernah kesasar klo pergi2. Walaupun pas pergi bareng bapak itu gw sering ketiduran (hehehehe), bapak gak pernah marah, dia malah berhenti dulu trus duduk sambil baringin gw di bangku di pinggir jalan baru setelah gw bangun baru jalan lagi. Walaupun gw ga bisa cerita tentang jalan2 ke dufan, ancol atau taman safari kayak temen2 gw, tapi yg pasti cerita gw lebih seru dari cerita mereka semua.

Indahnya saat itu, membuatku melambung…

Entah kenapa sejak gw mulai beranjak dewasa, gw jarang atau bahkan gak pernah ngalamin hal-hal seru kayak dulu lagi. Yg pasti bapak dari dulu gak pernah berubah, jadi yg berubah sebetulnya adalah gw. Memang saat kita remaja sering kita berpikir bahwa kumpul bareng keluarga, jalan2 sama orang tua itu basi banget, cupu bet dah. Tapi sebenarnya malah itulah saat dimana kita merasakan kebahagiaan yg sebenarnya, yg gak bakal kita lupain walaupun kita udah dewasa.

Maafin Anjar ya Pak, mungkin cuma lewat nulis blog ini, Anjar bisa ngungkapin perasaan Anjar sebenarnya. Anjar yakin kok klo Bapak pasti juga ngerti, walaupun bapak mungkin gak sempet baca blog ini. Soalnya kan kita mirip banget. Jadi pasti Bapak faham walaupun Anjar gak ngomong langsung ke Bapak. Soalnya teman sejati itu gak perlu terima kasih kalo ditolong dan gak perlu minta maaf klo buat kesalahan.

Kulo nuwun pangapuro Pak.

Ayah dengarlah betapa sesungguhnya ku mencintaimu
Kan ku buktikan ku mampu penuhi maumu
……..

(waktu nulis ini gw juga sampe nangis lho, pas nginget masa2 kecil gw dulu)

4 Responses to Surat Cinta: Tuhan Tolonglah Sampaikan Sejuta sayangku untuknya

  1. gw mo liat kalo lo lagi nangis..
    hehehe…

  2. yang pasti tetep ganteng lha
    wakakak

  3. jadi terharu bacanya… 😛

    sedingin apapun hubungan anak ama ortunya, pasti ttp ada perasaan kaya gini ya… rasa sayang yg gak keitung banyaknya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *