Der Spielmacher

Bayar Pajak Sepeda Motor

Nov
09

Kemarin (8 November 2008), buat pertama kalinya saya bayar pajak si belalang tempur, hehehehehe. Sebelumnya selalu bapak yg bayarin, tapi lama-lama ngerasa ga enak juga soalnya sudah 2 tahun ini saya yang make belalang tempur, akhirnya untuk tahun ini saya menawarkan diri untuk yang membayarnya.

Akhirnya menyiapkan apa saja yang harus dibawa :

1. STNK asli

2. KTP pemilik asli (dalam hal ini KTP bapak)

3. BPKB

(more…)

Mengurus Tilang v2.0 (Form Biru)

Apr
30

Setelah kena tilang yang waktu itu, tanggal 21 April 2008 kemarin saya terkena tilang lagi, ya saya akui saya memang salah, soalnya memutar di putaran yang ada rambu dilarang memutar, putarannya terletak di jln. I Gusti Ngurah Rai daerah buaran jakarta timur, di depan kantor PPP, hehehehe berhubung putaran yang bener jauh banget di depan PMI Jakarta Timur sana, dan emang lagi buru-buru.

Akhirnya disuruh menepi oleh bapak polisi yang jarang-jarang ada di situ (putaran ini memang sering banget dilanggar), diminta memperlihatkan SIM dan STNK, kemudian pak polisi mengeluarkan surat tilang, awalnya mau dikasih yang form merah, tapi saya buru-buru meminta form yang biru, ya sekali-kali nyobain yang biru, yang merah kan udah, lagipula di pengadilannya juga ga ada argumentasinya, langsung divonis bersalah dan bayar denda, mending langsung bayar dendanya aja. Ya udah dikasih form biru, ini awalnya saya ragu akan diberikan form biru, karena banyak mendengar kabar kalau form biru tidak diberikan lagi, ya dengan berhasilnya saya mendapatkan form biru, berarti form biru masih diberikan, walaupun sepertinya pak polisinya agak enggan. SIM saya pun kembali jatuh ke tangan polisi, hehehehe

(more…)

Mengurus Surat Tilang

Mar
04

Sebetulnya kejadian ini udah lama berlangsung, tapi mungkin ada baiknya diceritakan, siapa tahu bermanfaat bagi siapa saja.

Awal mula cerita terjadi saat mau ke nikahan seorang teman di Tanjung Priok tanggal 27 Januari 2008, janjian konvoi motor. Karena yang lain berangkat dari Depok, dan saya sendiri dari rumah, janji ketemu di Cawang Halim. Akhirnya perjalanan berlangsung melewati jalan di bawah jalan layang tol cawang-tanjung priok. Kebetulan karena ada seorang teman rumahnya di tanjung priok, beliau didaulat sebagai penunjuk jalan, dan yang lainnya mengikuti di belakangnya. Awalnya sih mulus-mulus aja, sampai ketika di dekat samsat kebon nanas, saat jalan bercabang menjadi jalur cepat dan lambat. Sesuai peraturan motor harusnya lewat jalur lambat, tetapi entah kenapa si teman sang penunjuk jalan lewat jalur cepat, awalnya agak ragu sih, tapi karena takut tercecer, soalnya memang terakhir dalam barisan, akhirnya ikut pula masuk jalur cepat.

(more…)

New Kamen Rider

Jan
11

Liburan…mmm sebetulnya gw gak terlalu antusias dengan kata liburan, bukannya sok senang bekerja dan belajar, tapi emang entah kenapa dari dulu merasa there’s nothing special with holiday, entah apa karena gw emang orang yang easy going jadi ngerasa seluruh hidup gw holiday ato apa ya tak tahulah. Tapi liburan kali ini ada yang spesial gw libur bareng sama nyokap gw yg juga libur, alhasil motor yang selalu mommy pake nganggur di rumah, hehehehe. Akhirnya motor pun gw pake untuk berkeliling Jakarta, maklumlah mobilitas yang tinggi lagi gw butuhkan saat ini. Hehe jalanan Jakarta yang sudah sumpek dengan pengendara motor pun terpaksa harus kembali dijejajali karena ditambah satu orang ‘Rider’ baru.

Hari pertama make motor (29 Des 2006) rencana mo ke kosan di depok, meluncurlah gw ke depok wuhuhu, Pondok Kopi – Depok yang biasanya gw tempuh sekitar 1 jam 45 menit klo naik kereta ato 2 jam 30 menit klo naik angkot dibabat habis cuma 45 menit dgn naik motor, emang gw rada sableng juga sih tancap gas mulu (maklum anak muda sukanya tergesa-gesa). Lagi enak-enak main game di kompie-nya dhana, maklum sejak dhana merestorasi komputernya 1 tahun lalu gw jadi ilfil klo main game di kompie sendiri, ya iyalah udah ngerasain main game di kompie canggih pasti ogah kalo main game di kompie yang ‘bersahaja’, bokap nelpon wuisss hp pun berdering nyaring di keremangan kamar kosan, bokap ternyata minta dianterin mapnya yg ketinggalan di rumah, waduh gimana nih gw kan di depok, tapi gw gak bilang klo gw di depok, segera gw berangkat ke rumah untuk ngambil map yang ketinggalan, terus gw anterin ke kantor bokap di daerah kemayoran, mungkin banyak yang mikir ngapain sih capek-capek, kurang kerjaan apa? Emang gw kurang kerjaan makanya gw lakuin juga.

Ah capek juga Depok – Pondok Kopi – Kemayoran, kayak reli aja. Saat perjalanan ini gw akhirnya mengerti kenapa Jakarta itu dikategorikan sebagai salah satu kota terpolusi di dunia. Sampe di kemayoran mata perih, hidung berair, napas sesak. Gw ga tahu entah udah berapa banyak polutan yang gw hirup selama perjalanan, uhuk-uhuk. However gw musti balik ke rumah jadi gw harus kembali menempuh medan ganas penuh polusi. Tapi gw butuh proteksi lebih kayak di iklan2 githu , tapi gw kan ga bawa masker, jadinya terpaksa, tak ada gadis janda pun jadi, gw ikat sapu tangan untuk menutupi hidung serta mulut, jadi gw ibarat make topeng alias ‘Kamen’ jadinya gw sudah bertransformasi menjadi ‘Kamen Rider’. BERUBAH!! Akhirnya walopun tetep aja sih masih ada polutan-polutan ya setidaknya berkuranglah batuk-batuk gw. Kehidupan gw sebagai Kamen Rider berlanjut di hari-hari berikutnya, terakhir kali gw jadi Kamen Rider (sampai gw nulis blog ini) kemarin 11 Januari 2007. Walopun begitu begitu mommy masuk kembali, gw harus merelakan belalang tempur gw untuk digunakan mommy. Dan terpaksa gelar Kamen Rider harus gw tanggalkan. Yaa mungkin para pemirsa juga mungkin kecewa dengan keputusan ini tapi walopun Kamen Rider telah pergi, dia akan selalu hidup di hati orang-orang yang percaya kepada kebenaran dan percaya kepada Kamen Rider.